Moving Averages: Jenis, Strategi, Kesalahan

4.4 dari 5 bintang (7 suara)

Menavigasi lautan perdagangan yang bergejolak seringkali terasa seperti tugas yang menakutkan, terutama ketika harus memahami dan menggunakan rata-rata bergerak. Dalam perjalanan penuh wawasan ini, kami akan mengungkap berbagai jenis rata-rata pergerakan, menjelajahi strategi yang efektif, dan menyoroti perangkap umum yang harus dihindari, membekali Anda dengan pengetahuan untuk berlayar dengan lancar melalui upaya perdagangan Anda.

Jenis Moving Averages, Strategi, Kesalahan

💡 Pengambilan Kunci

  1. Jenis Rata-Rata Bergerak: Ada tiga jenis moving average utama: Simple Moving Average (SMA), Exponential Moving Average (EMA), dan Weighted Moving Average (WMA). Masing-masing memiliki metode perhitungan dan penerapannya sendiri yang unik dalam trading.
  2. Strategi Moving Averages: Traders sering memanfaatkan rata-rata bergerak untuk identifikasi tren, titik masuk dan keluar, dan sebagai alat untuk manajemen risiko. Strategi crossover, di mana rata-rata jangka pendek melintasi rata-rata jangka panjang, adalah teknik populer untuk mengidentifikasi potensi sinyal beli atau jual.
  3. Kesalahan Umum: TradePedagang harus menyadari kesalahan umum saat menggunakan rata-rata bergerak, seperti hanya mengandalkannya untuk keputusan perdagangan atau salah mengartikan sinyal karena kebisingan pasar. Sangat penting untuk menggunakan rata-rata bergerak bersamaan dengan alat analisis teknis lainnya dan untuk memahami bahwa mereka adalah indikator lagging, yang berarti mencerminkan pergerakan harga di masa lalu.

Namun, keajaibannya ada pada detailnya! Ungkap nuansa penting di bagian berikut... Atau, lompat langsung ke kami FAQ Penuh Wawasan!

1. Pengertian Moving Averages

Dalam dunia perdagangan, Moving Averages (MA) adalah alat yang traders tidak mampu untuk mengabaikan. Mereka digunakan untuk mengidentifikasi potensi sinyal beli dan jual, memberikan garis halus pada riwayat harga saham dan menyoroti arah tren.

Ada dua jenis utama Moving Averages: Simple Moving Average (SMA) dan Exponential Moving Average (EMA). Itu SMA dihitung dengan mengambil rata-rata aritmatika dari sekumpulan harga selama jumlah hari tertentu. Misalnya, untuk menghitung rata-rata pergerakan 10 hari, Anda akan menjumlahkan harga penutupan dari 10 hari terakhir lalu membaginya dengan 10. EMA, di sisi lain, sedikit lebih kompleks karena memberi bobot lebih besar pada poin data terbaru. Manfaat paling signifikan menggunakan EMA adalah bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga daripada SMA.

Sekarang, mari kita bicara tentang strategi. Moving Averages dapat digunakan sebagai alat yang berdiri sendiri, tetapi juga sering digunakan dalam kombinasi dengan indikator lain untuk membuat strategi trading yang kuat. Salah satu strategi yang paling umum adalah Perpindahan Rata-Rata Bergerak. Strategi ini melibatkan penggunaan dua moving average: satu dengan periode yang lebih pendek dan satu lagi dengan periode yang lebih panjang. Ide dasarnya adalah ketika rata-rata jangka pendek melintasi di atas rata-rata jangka panjang, itu adalah sinyal beli, dan ketika melintasi di bawah, itu adalah sinyal jual.

Namun, seperti semua alat perdagangan, Rata-Rata Pergerakan tidak aman dan dapat menghasilkan sinyal palsu. Traders harus menyadari risiko of “gergaji tangan” – Pergeseran cepat yang dapat menyebabkan sinyal palsu. Ini biasanya terjadi di pasar yang bergejolak ketika harga berayun bolak-balik. TradePengelola juga harus menyadari bahwa Moving Averages mungkin tidak bekerja secara efektif di pasar yang terikat kisaran, di mana harga berosilasi dalam kisaran sempit.

Terlepas dari potensi kesalahan ini, Rata-Rata Pergerakan tetap menjadi pokok di mana pun tradeperangkat r. Mereka memberikan wawasan berharga mengenai tren pasar dan potensi pembalikan, menjadikannya bagian penting dari kesuksesan strategi perdagangan.

1.1. Definisi dan Fungsi

Dalam ranah perdagangan, konsep yang berdiri sebagai landasan adalah Moving Average. Alat statistik ini adalah metode yang digunakan untuk menganalisis poin data dengan membuat serangkaian rata-rata dari himpunan bagian yang berbeda dari kumpulan data lengkap. Ini terutama digunakan dalam identifikasi tren, menghaluskan fluktuasi jangka pendek dan menyoroti tren atau siklus jangka panjang.

Ada beberapa jenis rata-rata bergerak, masing-masing dengan karakteristik dan perhitungannya yang unik. Itu Simple Moving Average (SMA) adalah jenis yang paling mudah, dihitung dengan menjumlahkan harga periode tertentu dan kemudian membaginya dengan jumlah periode tersebut. Itu Exponential Moving Average (EMA) sedikit lebih kompleks, memberi bobot lebih pada harga terkini untuk membuatnya lebih responsif terhadap informasi baru. Terakhir, the Rata-rata Pergerakan Tertimbang (WMA) memberikan bobot tertentu untuk setiap titik data berdasarkan usianya, dengan data yang lebih baru memberikan bobot yang lebih besar.

Dalam hal strategi, rata-rata bergerak bisa menjadi a tradesahabat r. Mereka dapat digunakan untuk mengidentifikasi potensi sinyal beli dan jual, untuk menentukan level support dan resistance, atau untuk mengidentifikasi potensi pembalikan di pasar. Misalnya, ketika harga melintas di atas rata-rata pergerakannya, itu dapat dilihat sebagai sinyal bullish, dan sebaliknya.

Namun, seperti alat apa pun, rata-rata bergerak bukannya tanpa jebakan. Satu kesalahan umum traders make terlalu mengandalkan rata-rata bergerak tanpa mempertimbangkan faktor lain. Ini dapat menyebabkan sinyal palsu dan potensi kerugian. Kesalahan lainnya adalah memilih kerangka waktu yang salah untuk rata-rata bergerak, yang dapat menyebabkan salah tafsir tren pasar.

Intinya, memahami definisi dan fungsi rata-rata bergerak, jenisnya, strateginya, dan potensi kesalahannya dapat meningkatkan kinerja perdagangan secara signifikan. Dengan menggabungkan alat ini secara efektif ke dalam strategi perdagangan mereka, traders dapat memperoleh keunggulan dalam dunia perdagangan yang kompetitif.

1.2. Jenis Rata-Rata Bergerak

Simple Moving Average (SMA) adalah jenis rata-rata bergerak yang paling mudah. Ini menghitung harga rata-rata selama sejumlah periode tertentu. SMA memberikan bobot yang sama untuk semua poin data, menjadikannya alat yang andal untuk menangkap tren jangka panjang. Namun, lebih lambat untuk merespons perubahan harga baru-baru ini, yang bisa merugikanvantage di pasar yang bergejolak.

Exponential Moving Average (EMA) memberikan bobot lebih pada data terbaru, membuatnya lebih responsif terhadap informasi baru. Karakteristik ini dapat bermanfaat di pasar yang bergerak cepat, di mana traders perlu bereaksi cepat terhadap perubahan kondisi. Namun, EMA juga bisa lebih rentan terhadap sinyal palsu, karena bereaksi terhadap setiap perubahan harga, tidak peduli seberapa kecilnya.

Rata-Rata Pergerakan Tertimbang (WMA) adalah jenis rata-rata bergerak yang memberikan bobot berbeda ke titik data berbeda berdasarkan tingkat kepentingannya. Poin data terbaru diberi bobot lebih, sedangkan poin data lama diberi bobot lebih sedikit. WMA adalah pilihan yang baik untuk traders yang menginginkan keseimbangan antara daya tanggap dan stabilitas.

Rata-rata Moving Average (SMMA) adalah rata-rata bergerak yang memperhitungkan periode data yang lebih besar, memperhalus fluktuasi dan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang keseluruhan tren. SMMA kurang responsif terhadap perubahan jangka pendek, menjadikannya pilihan yang bagus untuk traders yang lebih memilih pendekatan yang lebih konservatif.

Rata-rata pergerakan lambung (HMA) adalah jenis moving average yang bertujuan untuk mengurangi lag sekaligus meningkatkan daya tanggap. Ini adalah perhitungan rumit yang melibatkan rata-rata pergerakan tertimbang dan akar kuadrat, namun hasil akhirnya adalah garis halus yang mengikuti pergerakan harga. HMA lebih disukai oleh traders yang membutuhkan sinyal cepat tanpa mengorbankan akurasi.

Setiap jenis moving average memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing, dan pilihannya seringkali bergantung pada tradestrategi r dan toleransi risiko. Memahami perbedaan ini dapat membantu traders membuat keputusan yang lebih tepat dan berpotensi meningkatkan peluang keberhasilan mereka.

2. Strategi Menggunakan Moving Averages

Berdagang dengan rata-rata bergerak bisa menjadi pengubah permainan dalam strategi perdagangan Anda. Rata-rata ini, yang menggambarkan harga rata-rata sekuritas selama sejumlah periode tertentu, dapat memberikan traders dengan wawasan berharga tentang tren pasar dan potensi pembalikan.

Salah satu strategi yang paling populer menggunakan rata-rata bergerak adalah strategi silang. Ini melibatkan memplot dua rata-rata bergerak dengan panjang yang berbeda pada grafik Anda, dan ketika rata-rata bergerak yang lebih pendek melintas di atas yang lebih panjang, biasanya terlihat sebagai sinyal bullish. Sebaliknya, ketika moving average yang lebih pendek melintas di bawah moving average yang lebih panjang, ini sering dianggap sebagai sinyal bearish.

Strategi kuat lainnya adalah silang harga. Hal ini terjadi ketika harga sekuritas melintas di atas atau di bawah rata-rata bergerak, menandakan peluang potensial untuk membeli atau menjual. Misalnya, jika harga melintas di atas rata-rata pergerakan, ini mungkin mengindikasikan tren naik, menghadirkan peluang pembelian potensial. Di sisi lain, jika harga melintas di bawah rata-rata pergerakan, ini bisa menyarankan tren turun, menandakan potensi peluang penjualan.

Beberapa rata-rata bergerak juga dapat digunakan bersama-sama untuk menghasilkan sinyal. Misalnya, traders mungkin menggunakan tiga rata-rata bergerak dengan panjang yang berbeda. Saat moving average terpendek berada di atas medium moving average, dan medium berada di atas terpanjang, ini bisa menjadi sinyal bullish yang kuat. Sebaliknya, jika yang terpendek berada di bawah medium, dan medium berada di bawah terpanjang, ini mungkin mengindikasikan sinyal bearish yang kuat.

Namun, meski rata-rata bergerak bisa sangat berguna, mereka tidak sempurna. Mereka terkadang dapat menghasilkan sinyal palsu, terutama di pasar yang bergejolak. Oleh karena itu, sangat penting untuk menggunakannya bersamaan dengan yang lain analisis teknis alat dan untuk selalu menggunakan teknik manajemen risiko yang tepat.rata-rata bergerak.jpg 1

2.1. Strategi Mengikuti Tren

Strategi Mengikuti Tren adalah landasan untuk traders, menawarkan pendekatan sistematis untuk menavigasi pasar keuangan. Strategi-strategi ini memanfaatkan pergerakan harga pasar jangka panjang, yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dengan menganalisis arah tren.

Salah satu strategi tersebut melibatkan penggunaan Moving Averages. Perhitungan statistik ini memuluskan data harga, membuat garis yang traders dapat digunakan untuk memahami arah tren selama periode tertentu. Traders sering menggunakan dua moving average: jangka pendek untuk mengidentifikasi arah tren langsung, dan jangka panjang untuk mengukur kekuatan tren.

Strategi mengikuti tren yang sederhana namun efektif adalah persilangan rata-rata bergerak. Ini terjadi ketika rata-rata pergerakan jangka pendek melintasi rata-rata pergerakan jangka panjang. Crossover diartikan sebagai sinyal bahwa tren sedang bergeser. Secara khusus, sinyal bullish diberikan ketika rata-rata jangka pendek melintas di atas rata-rata jangka panjang, menunjukkan bahwa ini mungkin waktu yang tepat untuk membeli. Sebaliknya, sinyal bearish diberikan saat rata-rata jangka pendek melintasi di bawah rata-rata jangka panjang, menunjukkan bahwa ini bisa menjadi waktu yang ideal untuk menjual.

Namun, sangat penting untuk diingat bahwa rata-rata bergerak dan strategi mengikuti tren tidaklah mudah. Mereka cenderung kesalahan dan sinyal palsu. Misalnya, perubahan harga yang tiba-tiba dapat menyebabkan moving average melonjak atau turun, menciptakan sinyal tren palsu. TradeOleh karena itu, RS harus menggunakan strategi ini bersama dengan alat analisis teknis lainnya untuk mengonfirmasi sinyal dan mengurangi risiko.

Selain itu, rata-rata bergerak adalah indikator tertinggal, artinya mencerminkan pergerakan harga di masa lalu. Mereka tidak memprediksi pergerakan harga di masa depan namun dapat membantu traders mengidentifikasi peluang potensial. Seperti halnya strategi perdagangan apa pun, penting untuk melakukan analisis menyeluruh dan mempertimbangkan konteks pasar yang lebih luas sebelum membuat keputusan perdagangan.

Terlepas dari potensi jebakan ini, strategi mengikuti tren menggunakan rata-rata bergerak tetap menjadi alat yang populer di a trader's arsenal, memberikan wawasan berharga tentang tren pasar dan peluang perdagangan potensial.

2.2. Strategi Perdagangan Pembalikan

Strategi perdagangan pembalikan adalah lambang dari memainkan ayunan pendulum pasar. Mereka didasarkan pada konsep bahwa apa yang naik harus turun, dan sebaliknya. TradeMereka yang menggunakan strategi ini selalu mencari tanda-tanda bahwa tren akan berbalik arah. Salah satu alat paling ampuh di gudang senjata mereka? Rata-rata bergerak.

Rata-rata bergerak, dalam bentuknya yang paling sederhana, adalah harga rata-rata sekuritas selama beberapa periode. Ini adalah alat yang menghaluskan data harga dengan membuat harga rata-rata yang terus diperbarui. Ini bisa sangat bermanfaat dalam mengidentifikasi dan mengonfirmasi pembalikan tren.

Simple Moving Average (SMA) dan Exponential Moving Average (EMA) adalah dua jenis rata-rata bergerak yang biasa digunakan dalam strategi perdagangan pembalikan. SMA menghitung rata-rata rentang harga yang dipilih, biasanya harga penutupan, berdasarkan jumlah periode dalam rentang tersebut. EMA, di sisi lain, memberi bobot lebih pada harga terkini, membuatnya lebih responsif terhadap informasi baru.

Ketika menggunakan rata-rata bergerak untuk strategi perdagangan pembalikan, salah satu metode yang populer adalah persilangan rata-rata bergerak. Inilah saat harga suatu aset bergerak dari satu sisi rata-rata bergerak ke sisi lainnya. Ini adalah sinyal bahwa tren akan segera berubah arah. Misalnya, ketika rata-rata pergerakan jangka pendek melintas di atas rata-rata pergerakan jangka panjang, mungkin ini saat yang tepat untuk membeli. Sebaliknya, ketika rata-rata pergerakan jangka pendek melintas di bawah rata-rata pergerakan jangka panjang, ini mungkin saat yang tepat untuk menjual.

Namun, seperti strategi perdagangan lainnya, perdagangan pembalikan menggunakan rata-rata bergerak bukannya tanpa jebakan. Satu kesalahan umum traders make hanya mengandalkan rata-rata bergerak untuk keputusan perdagangan mereka. Sementara rata-rata bergerak dapat membantu mengidentifikasi potensi pembalikan, mereka adalah indikator lagging. Ini berarti mereka didasarkan pada harga masa lalu dan seringkali lambat dalam menanggapi perubahan pasar yang cepat. Akibatnya, a trader mungkin masuk atau keluar a trade terlambat, kehilangan potensi keuntungan atau menimbulkan kerugian yang tidak perlu.

Kesalahan umum lainnya adalah memilih periode yang salah untuk moving average. Periode yang Anda pilih untuk rata-rata pergerakan Anda dapat sangat memengaruhi kepekaannya terhadap perubahan harga. Periode yang lebih pendek akan membuat moving average lebih sensitif, sedangkan periode yang lebih lama akan membuatnya kurang sensitif. Sangat penting untuk menemukan keseimbangan yang sesuai dengan gaya trading dan toleransi risiko Anda.

Strategi perdagangan pembalikan menggunakan rata-rata bergerak bisa menjadi alat yang ampuh untuk traders, tetapi mereka harus digunakan dengan bijak. Memahami berbagai jenis rata-rata bergerak, cara kerjanya, dan potensi jebakannya dapat membantu traders membuat keputusan yang lebih tepat dan meningkatkan peluang mereka untuk sukses dalam lanskap pasar yang selalu berubah.

3. Kesalahan Umum dalam Menggunakan Moving Averages

Menghadap jenis Moving Average adalah salah satu kesalahan yang paling umum traders buat. Sangat penting untuk memahami bahwa ada beberapa jenis rata-rata pergerakan – Simple Moving Average (SMA), Exponential Moving Average (EMA), dan Weighted Moving Average (WMA). Masing-masing memiliki karakteristik unik dan cocok untuk skenario perdagangan yang berbeda. Misalnya, EMA memberi bobot lebih pada harga terkini dan lebih responsif terhadap informasi baru, menjadikannya ideal untuk pasar yang bergejolak. Di sisi lain, SMA kurang sensitif terhadap fluktuasi harga dan memberikan garis yang lebih halus, yang dapat bermanfaat di pasar yang tidak terlalu bergejolak.

salah interpretasi crossover adalah jebakan umum lainnya. Traders sering menganggap crossover dari dua rata-rata bergerak sebagai sinyal beli atau jual yang pasti. Namun, ini tidak selalu terjadi. Crossover terkadang dapat menghasilkan sinyal palsu, terutama di pasar yang berombak. Penting untuk menggunakan indikator teknis lainnya untuk mengonfirmasi sinyal sebelum membuat keputusan perdagangan.

Terakhir, hanya mengandalkan Moving Averages dapat menyebabkan kesalahan yang mahal. Sementara Moving Averages adalah alat yang ampuh, mereka tidak boleh digunakan secara terpisah. Mereka adalah indikator tertinggal dan mencerminkan harga masa lalu. Oleh karena itu, mereka mungkin tidak secara akurat memprediksi pergerakan harga di masa depan. Menggabungkan Rata-Rata Pergerakan dengan alat analisis teknis lainnya seperti garis tren, level support dan resistance, dan volume dapat memberikan pandangan pasar yang lebih komprehensif dan mengarah pada keputusan perdagangan yang lebih tepat.

Ingat, Rata-Rata Pergerakan hanyalah salah satu alat dalam a tradekotak peralatan r. Mereka bisa sangat berguna bila digunakan dengan benar, tetapi itu bukan peluru ajaib. Dengan menghindari kesalahan umum ini, Anda dapat menggunakan Moving Averages secara maksimal dan meningkatkan strategi trading Anda.

3.1. Salah interpretasi Sinyal

Salah interpretasi sinyal adalah perangkap umum itu traders sering jatuh ke dalam saat menggunakan rata-rata bergerak. Ini biasanya terjadi ketika traders membuat keputusan tergesa-gesa berdasarkan fluktuasi sementara, daripada mengamati tren keseluruhan.

Misalnya, a trader mungkin melihat rata-rata pergerakan jangka pendek melintas di atas rata-rata pergerakan jangka panjang dan dengan tergesa-gesa menafsirkannya sebagai sinyal bullish. Namun, tanpa mempertimbangkan konteks pasar yang lebih luas, ini bisa menjadi sinyal yang salah. Jika pasar berada dalam tren turun jangka panjang, persilangan ini bisa saja merupakan retracement sementara, dan tren bearish secara keseluruhan akan segera berlanjut.

Memahami konteks pasar sangat penting. Persilangan rata-rata bergerak dalam tren naik memang bisa menjadi sinyal bullish, tetapi persilangan yang sama dalam tren turun bisa menjadi perangkap beruang. TradeOleh karena itu, rs harus mempertimbangkan tren pasar yang lebih luas dan indikator teknis lainnya sebelum membuat keputusan perdagangan berdasarkan persilangan moving average.

Kesalahan umum lainnya adalah ketergantungan berlebihan pada rata-rata bergerak. Sementara rata-rata bergerak bisa menjadi alat yang berguna dalam a tradegudang senjata, mereka seharusnya tidak menjadi satu-satunya dasar untuk keputusan perdagangan. Faktor lain seperti aksi harga, data volume, dan indikator teknis dan fundamental lainnya juga harus diperhitungkan.

Ingat, rata-rata bergerak adalah indikator lagging. Mereka mewakili pergerakan harga masa lalu, bukan yang akan datang. Oleh karena itu, mereka harus digunakan bersamaan dengan indikator dan alat lain untuk meningkatkan kemungkinan keberhasilan tradeS. Kunci perdagangan yang sukses bukanlah menemukan 'peluru ajaib', melainkan mengembangkan strategi perdagangan yang komprehensif dan menyeluruh.

3.2. Aplikasi Salah

Moving averages , di ranah perdagangan, berfungsi sebagai alat yang berharga, mengarahkan traders menuju keputusan yang menguntungkan. Namun, keefektifannya sebagian besar bergantung pada aplikasi yang benar. Jebakan umum itu traders sering mengalah adalah aplikasi yang salah dari rata-rata bergerak.

Ambil, misalnya, Simple Moving Average (SMA) dan Exponential Moving Average (EMA). SMA sangat mudah, menghitung harga rata-rata selama periode tertentu. EMA, di sisi lain, memberi bobot lebih pada harga terkini. Sekarang, jika a trader menggunakan EMA di pasar yang kekurangan keriangan, hasilnya bisa menyesatkan. EMA mungkin menyarankan perubahan tren yang sebenarnya tidak terjadi karena kepekaannya terhadap harga terkini.

Demikian pula, menggunakan SMA di pasar yang sangat fluktuatif dapat menyebabkan sinyal terlambat karena menganggap semua harga sama. Hal ini dapat mengakibatkan trader terlambat masuk atau keluar dari posisi.

  • Pemilihan kerangka waktu yang salah adalah kesalahan umum lainnya. Rata-rata pergerakan 200 hari mungkin bekerja dengan baik untuk investor jangka panjang, tetapi untuk satu hari trader, rata-rata pergerakan 15 menit akan lebih tepat.
  • Traders juga sering salah menafsirkan sinyal crossover. Persilangan adalah ketika rata-rata pergerakan periode lebih pendek melintasi rata-rata pergerakan periode lebih panjang. Namun, satu persilangan seharusnya tidak menjadi satu-satunya pemicu a trade. Faktor-faktor lain harus dipertimbangkan.

Sinyal palsu adalah masalah lain yang muncul dari aplikasi yang salah. Misalnya, selama fase konsolidasi, rata-rata pergerakan mungkin memberikan sinyal beli atau jual, tetapi sebenarnya itu adalah 'alarm palsu'.

Ingat, rata-rata bergerak tidak sempurna. Itu adalah alat yang, bila digunakan dengan benar, dapat memberikan wawasan berharga dan memandu keputusan perdagangan. Tetapi ketika diterapkan secara tidak benar, mereka dapat menyebabkan kesalahan yang mahal. Seperti halnya alat perdagangan apa pun, memahami kekuatan dan kelemahannya adalah kunci untuk menggunakannya secara efektif.

📚 Lebih Banyak Sumber Daya

Harap diperhatikan: Sumber daya yang disediakan mungkin tidak disesuaikan untuk pemula dan mungkin tidak cocok untuk traders tanpa pengalaman profesional.

"[PDF] Rata-Rata Bergerak" (2011)
Penulis: RJ Hyndman
Sumber: Akademi


"Rata-rata bergerak demistifikasi" (1999)
Penulis: N Vandewalle, M Ausloos, P Boveroux
Sumber: Elsevier


"Rata-rata pergerakan bulanan—alat investasi yang efektif?" (1968)
Penulis: FE James
Sumber: Cambridge Core

❔ Pertanyaan yang sering diajukan

segitiga sm kanan
Apa saja jenis Moving Average yang berbeda dalam trading?

Dua jenis rata-rata bergerak utama yang digunakan dalam perdagangan adalah Simple Moving Average (SMA) dan Exponential Moving Average (EMA). SMA menghitung rata-rata kisaran harga yang dipilih, biasanya harga penutupan, berdasarkan jumlah periode dalam kisaran tersebut. EMA, di sisi lain, memberi bobot lebih pada harga terkini dan merespons perubahan harga lebih cepat.

segitiga sm kanan
Apa sajakah strategi umum yang menggunakan Moving Averages?

Moving Average biasanya digunakan dalam strategi crossover, di mana traders mencari titik di mana Moving Averages jangka pendek dan jangka panjang bersilangan. Ketika rata-rata jangka pendek melintas di atas rata-rata jangka panjang, ini mungkin menandakan tren naik dan peluang beli. Sebaliknya, ketika rata-rata jangka pendek melintas di bawah rata-rata jangka panjang, ini mungkin menandakan tren turun dan peluang jual.

segitiga sm kanan
Apa saja potensi kesalahan saat menggunakan Moving Averages?

Salah satu kesalahan umum saat menggunakan Moving Averages adalah mengandalkannya sebagai satu-satunya indikator. Meskipun mereka dapat memberikan informasi yang berguna tentang tren, mereka tidak sempurna dan harus digunakan bersamaan dengan indikator lainnya. Kesalahan lainnya adalah menggunakan periode yang terlalu pendek untuk Moving Average, yang dapat mengakibatkan noise berlebihan dan sinyal palsu.

segitiga sm kanan
Bagaimana cara menggunakan Moving Averages untuk mengidentifikasi tren pasar?

Moving Averages dapat digunakan untuk mengidentifikasi tren pasar dengan menghaluskan data harga. Ketika harga berada di atas Moving Average, itu menandakan tren naik, sedangkan harga di bawah Moving Average menandakan tren turun. Traders sering menggunakan dua Rata-Rata Pergerakan dengan kerangka waktu yang berbeda dan mencari titik persilangan sebagai sinyal beli atau jual potensial.

segitiga sm kanan
Apa perbedaan antara menggunakan SMA dan EMA?

Perbedaan utama antara SMA dan EMA terletak pada sensitivitasnya terhadap perubahan harga. SMA memberikan bobot yang sama untuk semua nilai, sementara EMA memberi bobot lebih pada harga terkini. Ini berarti EMA akan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga terkini daripada SMA. Traders dapat memilih satu dari yang lain berdasarkan gaya perdagangan mereka dan kondisi pasar tertentu.

Pengarang: Florian Fendt
Seorang investor yang ambisius dan trader, Florian didirikan BrokerCheck setelah belajar ekonomi di universitas. Sejak 2017 ia membagikan pengetahuan dan semangatnya untuk pasar keuangan BrokerCheck.
Baca Lebih Lanjut tentang Florian Fendt
Florian-Fendt-Penulis

Tinggalkan komentar

Top 3 Brokers

Terakhir diperbarui: 17 Juli 2024

markets.com-logo-baru

Markets.com

4.6 dari 5 bintang (9 suara)
81.3% dari ritel CFD akun kehilangan uang

Vantage

4.6 dari 5 bintang (10 suara)
80% dari ritel CFD akun kehilangan uang
mitrade ulasan

Mitrade

4.5 dari 5 bintang (33 suara)
70% dari ritel CFD akun kehilangan uang

Anda mungkin juga menyukai

⭐ Apa pendapat Anda tentang artikel ini?

Apakah menurut Anda postingan ini bermanfaat? Komentari atau beri peringkat jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang artikel ini.

Dapatkan Sinyal Perdagangan Gratis
Jangan Pernah Melewatkan Peluang Lagi

Dapatkan Sinyal Perdagangan Gratis

Sekilas favorit kami

Kami telah memilih yang teratas brokers, yang dapat Anda percayai.
MenginvestasikanXTB
4.4 dari 5 bintang (11 suara)
77% akun investor ritel kehilangan uang saat berdagang CFDs dengan penyedia ini.
TradeExness
4.5 dari 5 bintang (19 suara)
bitcoinkriptoAvaTrade
4.4 dari 5 bintang (10 suara)
71% akun investor ritel kehilangan uang saat berdagang CFDs dengan penyedia ini.

filter

Kami mengurutkan berdasarkan peringkat tertinggi secara default. Jika Anda ingin melihat yang lain brokerAnda dapat memilihnya di tarik-turun atau mempersempit pencarian Anda dengan lebih banyak filter.
- penggeser
0 - 100
apa yang kamu cari?
Brokers
Regulasi
Platform
Setoran / Penarikan
Jenis Account
Lokasi kantor
Broker Fitur