en English

Apa itu Pasar Saham dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apakah Pasar Saham itu?

Pasar saham adalah pasar teregulasi tempat saham diperdagangkan.

Pasar saham adalah tempat orang membeli dan menjual saham perusahaan, yang merepresentasikan persentase kepemilikan di dalamnya. Di Amerika Serikat, saham hanya dapat diperdagangkan di bursa seperti New York Stock Exchange (NYSE) atau NASDAQ. Ketika seseorang membeli saham perusahaan XYZ dari individu yang memilikinya, orang tersebut juga menjadi pemilik XYZ.

Kebanyakan orang berinvestasi dalam saham ketika mereka berharap perusahaan mereka akan tumbuh nilainya dan menghasilkan keuntungan bagi para investor. Itu berarti bahwa jika seseorang menginvestasikan $ 1,000 pada saat mereka mengira perusahaan mereka akan menghasilkan pengembalian 10% per tahun, maka setelah satu tahun mereka akan memiliki $ 1,100 ($ 1,000 + laba 10%).

Bagaimana Kesehatan Keuangan Perusahaan Mempengaruhi Nilai Sahamnya

Jika kesehatan keuangan perusahaan melemah, harga sahamnya akan terkena dampak negatif. Saham yang bernilai lebih dari $ 1.00 per saham dianggap "in the money" dan dapat diperdagangkan di pasar terbuka. Ketika kesehatan keuangan perusahaan membaik, kemungkinan besar sahamnya akan naik nilainya.

Ketika keuangan perusahaan mulai memburuk, saham mereka umumnya akan kehilangan nilainya seiring waktu. Hal ini dapat terjadi karena berbagai alasan: peningkatan hutang, penurunan pertumbuhan pendapatan dan keuntungan, dan peningkatan biaya modal. Investor mungkin juga menyadari masalah ini sebelum masyarakat umum dan menjual saham mereka untuk investasi lain atau beralih ke memegang obligasi atau uang tunai alih-alih saham di perusahaan berisiko dengan nilai saham yang tidak stabil.

Bagaimana Menghasilkan Uang dari Investasi Anda

Berinvestasi bisa menjadi tugas yang menakutkan, dan seringkali sulit untuk mengetahui bagaimana memulainya. Strategi untuk pemula mungkin memulai dengan investasi yang paling Anda kenal.

Misalnya, jika Anda memiliki uang di pasar saham, langkah Anda selanjutnya mungkin mencari dana yang berbeda atau berinvestasi di saham individu yang lebih selaras dengan tujuan Anda. Jika Anda memiliki uang di rekening tabungan, maka langkah Anda selanjutnya adalah menjelajahi CD atau jenis sekuritas pendapatan tetap lainnya.

Hal terpenting di sini adalah saat memulai, lebih baik memastikan Anda tetap berinvestasi di industri atau kelas aset daripada berinvestasi di industri yang sama sekali baru. ”

Ada berbagai cara untuk menginvestasikan uang Anda. Jika Anda ingin berinvestasi di saham atau forex, penting untuk mempertimbangkan risikonya. Jika Anda membutuhkan pengembalian uang tunai dengan cepat, Anda dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam obligasi atau sertifikat deposito.

Untuk pemula, lebih baik tidak mengambil risiko terlalu banyak uang pada satu waktu dan mulai dengan investasi kecil seperti $ 200- $ 500 untuk melihat bagaimana pasar beroperasi sebelum berinvestasi lebih banyak. Saat memulai, penting untuk menjaga emosi Anda dan menerapkan beberapa strategi yang baik untuk mengelola investasi Anda sebelum mereka mengambil alih hidup Anda!

  1. Anda dapat menggunakan dollar-cost averaging yang berarti menginvestasikan jumlah yang sama pada waktu yang berbeda sehingga naik turunnya tidak mempengaruhi portofolio investasi secara keseluruhan. Rata-rata biaya dolar adalah proses membeli saham dari saham tertentu pada berbagai waktu, dan dengan harga yang berbeda. Ini berbeda dengan menginvestasikan semua uang Anda pada satu hari karena memungkinkan Anda membeli lebih banyak saham saat harganya rendah. Dollar cost averaging juga dapat digunakan untuk menabung untuk masa pensiun, misalnya dengan memiliki sejumlah uang di saham dan sebagian di obligasi. Jika ada penurunan besar di pasar, Anda tidak akan rugi terlalu banyak karena Anda terdiversifikasi.
  2. Anda dapat menggunakan campuran berbagai saham dan ETF untuk mendiversifikasi investasi Anda. Jangan menginvestasikan terlalu banyak uang dalam satu saham.

Strategi Investasi untuk Pemula

Menginvestasikan uang Anda adalah cara yang bagus untuk menghasilkan lebih banyak uang. Tetapi apa sajakah strategi yang dapat digunakan investor pemula untuk menciptakan investasi yang sukses?

Banyak orang memiliki kecenderungan untuk berinvestasi pada rute yang aman. Ini karena mereka tidak sepenuhnya menyadari risiko yang terlibat dan bagaimana investasi bekerja. Namun, penting untuk mempertimbangkan bahwa berinvestasi pada rute yang aman mungkin tidak menguntungkan seperti beberapa rute lainnya.

Beberapa strategi populer untuk pemula adalah:

  1. Dana indeks, yang memungkinkan Anda berinvestasi di banyak saham sekaligus dengan biaya rendah
  2. Diversifikasi, yang mengalokasikan uang Anda ke berbagai industri dan jenis investasi. Ini dapat membantu Anda mengurangi risiko dengan mengurangi eksposur Anda ke sektor tunggal atau kinerja perusahaan.
  3. Investasi Pasif, yang berarti berinvestasi tanpa berdagang dengan broker atau penasihat

Apa cara terbaik untuk mulai berinvestasi? Tidak ada cara "terbaik" untuk berinvestasi, tetapi ada beberapa pendekatan umum untuk pemula yang mungkin bisa membantu: dana indeks, saham internasional, obligasi, saham individu, atau ETF. Setiap pendekatan memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, dan penting bagi Anda untuk mempertimbangkan kebutuhan spesifik Anda sebelum memilih opsi.

Ada dua cara bagi pemula untuk berinvestasi: beli dan tahan atau berdagang.

  1. Jika Anda memiliki cakrawala waktu yang lama, strategi beli dan tahan berguna. Perdagangan, di sisi lain, akan cocok untuk investor jangka pendek yang tidak mampu untuk tetap berinvestasi pada sesuatu yang mungkin tidak menguntungkan mereka untuk jangka waktu yang lama.
  2. Pedagang pemula juga harus memulai dari yang kecil dengan memperdagangkan satu atau dua aset untuk meminimalkan risiko.

Sumber Daya untuk Investor

Anda bisa mulai dengan membaca buku tentang perdagangan saham atau berinvestasi di pasar saham. Buku-buku ini akan mengajari Anda dasar-dasar berinvestasi, dan bahkan mungkin mencakup topik-topik seperti berbagai cara untuk mendiversifikasi portofolio Anda, bagaimana membuat keputusan investasi yang baik, dan investasi apa yang terbaik untuk Anda.

Atau teruskan membaca BrokerCheck karena kami secara teratur memposting informasi yang berguna bagi para pedagang dan investor.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Pasar Saham

Apa Itu Pasar Saham?

Istilah "pasar saham" sering mengacu pada salah satu indeks pasar saham utama, seperti Dow Jones Industrial Average atau S&P 500. Pasar saham adalah tempat para investor terhubung untuk membeli dan menjual investasi pada umumnya, saham, yang merupakan saham dari kepemilikan di perusahaan publik.

Apa itu Pergerakan Pasar Saham?

Anda mungkin melihat judul berita yang mengatakan bahwa pasar saham telah bergerak lebih rendah, atau bahwa pasar saham ditutup naik atau turun untuk hari itu. Paling sering, ini berarti indeks pasar saham telah bergerak naik atau turun, yang berarti saham dalam indeks tersebut telah naik atau turun nilainya secara keseluruhan.

Apa itu beli dan jual saham?

Investor yang membeli dan menjual saham berharap mendapatkan keuntungan melalui pergerakan harga saham ini.

Apa risiko yang terkait dengan investasi?

Estimasi didasarkan pada kinerja pasar masa lalu, dan kinerja masa lalu bukan jaminan kinerja masa depan. Anda tidak bisa yakin tentang masa depan investasi Anda. Mereka dapat menambah atau mengurangi nilai.

Apakah Anda menyukai postingan ini?

5
Dinilai 5 dari 5
5 dari 5 bintang (berdasarkan 1 ulasan)
unggul100%
Sangat baik0%
rata-rata0%
miskin0%
mengerikan0%
Marco Garcia

Marco Garcia

Tentang penulis posting ini: Marco telah menjadi pedagang selama bertahun-tahun dan menikmati blog tentang pialang dan perdagangan valas.

Apa yang ingin Anda perdagangkan?

Kami telah memilih broker teratas, tergantung pada apa yang paling ingin Anda perdagangkan.

Pembaruan Terakhir: Oktober 2021